SOAL ONLINE DENGAN CLASSMARKER

Mr Dans Haedar Ar-Raufy

Kali ini saya ingin sharing info saja tentang membuat soal online dengan Class marker

Class marker adalah aplikasi web based yang bermanfaat sebagai alat untuk evaluasi pembelajaran. Selain class marker, masih banyak quis online yang lain salah satunya yang sempat saya share di blog smknsatubanyuputih.wordpress.com yaitu eFront dan Google Form.

Langkah-langkah dalam menggunakan Class Marker adalah

  1. membuka web browser yang anda miliki misalnya mozila atau google crome
  2. Kemudian ketikkan ‘http://www.classmarker.com’ pada address bar
  3. Maka anda akan menjumpai tampilan seperti dibawah ini.
  4. Apabila anda belum memiliki akun class marker maka anda harus mendaftar terlebih dahulu.        Dengan klik link ‘register free’, yaitu untuk melakukan registrasi secara gratis
  5. Selanjutnya akan keluar tampilan seperti dibawah ini 
  6. Kemudian pilihlah account sesuai dengan tujuan andaBagi siswa Apabila anda akan mengikuti sebuah test maka anda harus klik link ‘Register here to take tests’. Dan apabila anda akan membuat akun sebagai administrator dalam…

View original post 379 more words

Membuat Soal Online dengan Memanfaatkan Google Form

AYO GURU-GURU YANG INOVATIF DAN KREATIF

Setelah melaksanakan Ujian Nasional Berbasis Komputer dengan Sukses, selanjutnya sekolah berharap agar bapak ibu Guru yang terhormat mulai memanfaatkan fasilitas internet dan jaringan komputer salah satunya dengan membuat soal ujian on line mandiri.
 
Untuk membuat soal online dengan mudah dan cepat, ada beberapa aplikasi yang dapat digunakan. Salah satunya adalah Google Formulir.
 
 Google Formulir merupakan aplikasi pembuatan berbagai formulir (soal, angket, dll). Sebelum menggunakan Google Formulir pengguna terlebih dahulu harus memiliki akun google. Pembuatan akun google pun sangat mudah, seperti pembuatan email pada umumnya.
Berikut ini langkah-langkah pembuatan soal dengan Google Formulir.

1. Bukalah google Drive anda, gambar sebagai berikut,

2. Kemudian setelah masuk pada google drive, pilihlah Drive saya, kemudian File Baru, kemudian Google Formulir. seperti gambar berikut.

3. Maka akan muncul google formulir dengan tampilan sebagai berikut:
Untuk mulai membuat soal dapat menempuh cara berikut ini.
1. Tulislah judul Soal yang hendak dibuat pada bagian judul soal (ganti kata-kata “formulir tanpa judul“) contoh: Soal Online Administrasi Perkantoran. Bagian judul ini nantinya akan menjadi Judul dari soal yang akan kita buat.
Jangan lupa untuk menuliskan deskripsi soal tersebut. Untuk menulis deskripsi formulir Anda tinggal mengganti kata-kata “Deskripsi Formulir” sesuai deskripsi soal Anda.

Selanjutnya kita dapat memberikan kolom Nama Siswa, No. Ujian, sebagai alamat pengenal bagi siswa yang mengikuti ujian tersebut.

2. Untuk membuat Nama Siswa, dan No. Ujian. dapat dilakukan dengan cara berikut:


3. Selain kolom nama siswa, pastikan berikan juga kolom No. Ujian untuk siswa tersebut. Caranya sama dengan diatas. Anda tinggal memilih tambahkan item kemudian buatlah No. Ujian seperti membuat Nama siswa diatas.judul pertanyaan : pada bagian ini diisi dengan (Nama)
Teks Bantuan : diisi dengan detail pertanyaan (Tulis nama dengan lengkap)
Jenis pertanyaan: Teks
Jangan lupa untuk menceklis pertanyaan wajib.
Kemudian tekan selesai.

Seperti ini jika Nama dan No. Ujian siswa telah selesai dibuat.

4. Selanjutnya kita mulai membuat isi soal online. Pada bagian ini kita akan mencoba membuat soal dengan jenis pilihan berganda dan essay.

Untuk soal pilihan berganda cara pengerjaanya sama seperti pembuatan kolom Nama: yang berbeda hanya pada Jenis Pertanyaan. Pada jenis pertanyaan kita menggunakan pertanyaan Pilihan Berganda, perlu diingat pada isian ini tidak perlu lagi menceklish pertanyaan wajib.

Lihat gambar dibawah ini:

 

Sedangkan untuk soal essay, cara pengerjaanya juga sama, yang menjadi perbedaan adalah Jenis Pertanyaan yang dipilih pada bagian adalah Teks Paragraf.

Lihat gambar berikut:

Sampai tahap ini, kita telah berhasil membuat soal online, untuk melihat apakah soal yang kita buat tadi sudah benar, silahkan pilih menu lihat bentuk jadi seperti dibawah ini:

 

Jika ingin memberikan format gambar yang lebih menarik, Anda dapat memilih menu Ubah tema. Lalu pilihlah tema yang Anda senangi.

Maka selesailah soal Online dengan google formulir yang Anda kerjakan.

Selanjutnya: Memasukkan Kuis Online Pada Blog

Seperti inilah contoh soal online dari panduan diatas:

Google formulir belum dapat menjawab soal yang benar dan belum dapat memberikan limit waktu pada penggunanya, dan berbagai kekurangan lainnya hal ini dikarenakan google formulir difokuskan untuk memberikan formulir/angket saja.

tahapan selanjutnya saya mengajak guru untuk membuat quiz menggunakan Classmarker  dan wondershare atau aplikasi sejenis ya next ok

sumber :

UJIAN NASIONAL SMK 2016/2017

Pemerintah akan melaksanakan Ujian Nasional (UN) dan Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) pada 2017 mendatang. UN untuk SMK/MAK akan dilaksanakan terlebih dulu yakni pada 3-6 April 2017.

“Sekolah atau madrasah dengan jumlah komputer lebih dari 20 buah dan memiliki server dapat ditetapkan menjadi tempat pelaksanaan ujian nasional berbasis komputer (UNBK). Nanti Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota menetapkan tempat ujian bagi siswa dari sekolah yang belum memiliki fasilitas berdasarkan kedekatan jarak antarsekolah,” ujar Totok,  http://www.kemdikbud.go.id.

Sementara Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah, Hamid Muhammad berpesan agar Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota segera menetapkan sekolah-sekolah penyelenggara UNBK dan merancang pengindukan sekolah-sekolah yang belum memiliki fasilitas memadai untuk UNBK. “Paling lambat 15 Januari 2017 sudah harus dipastikan agar persiapan selanjutnya, seperti pelatihan proctor, uji coba, dan simulasi, dapat dilakukan dengan baik,” katanya

adapun kisi-kisi ujian adalah sbb  Kisi kisi UN SMK

khusus untuk SMK juga sdh ada kisi kisi Ujian Teori Kejuruan

TKPI

TPHP

TB

TKJ

AK

Teknik dan Kaidah Penyusunan Soal Pilihan Ganda

A. Soal Pilihan Ganda

Soal dalam bentuk tes merupakan alat atau prosedur yang digunakan untuk mengetahui atau mengukur sesuatu dengan cara dan aturan aturan yang sudah ditentukan. Bentuk soal dapat bermacam-macam demikian pula dalam pengerjaan soal tergantung dari petunjuk yang diberikan. Misalnya melingkari salah satu jawaban, menerangkan, mencoret jawaban yang salah, melakukan tugas atau suruhan, menjawab secara lisan, dan sebagainya. Bentuk soal tersebut diantaranya Pilihan Ganda, Benar Salah, Menjodohkan dan sebagainya.

Dalam membuat soal untuk mengevaluasi proses pmbelajaran, diperlukannya suatu kaidah atau teknik agar bisa menyusun soal dengan baik. Kaidah penulisan soal meliputi isi materi soal yang ditanyakan, konstruksi rumusan soal, dan penggunaan bahasa.

telaah-soal-pilihan-ganda

Secara umum, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penyusunan soal :

  1. Mengikuti langkah-langkah dan prosedur yang benar;
  2. Mengikuti berbagai kaidah yang ada agar soal-soal yang dihasilkan membentuk perangkat tes yang valid;
  3. Mengikuti syarat-syarat dalam penyusunan soal.
  4. Teknik Penyusunan Bentuk Soal Pilihan Ganda
  5. Pengertian

Tes pilihan ganda adalah butir soal atau tugas yang jawabannya dipilih dari alternatif yang lebih dari dua. Alternatif jawaban  berkisar antara 4 (empat) untuk tingkat SD/SMP dan 5 (lima) untuk tingkat SMA/SMK. Tes pilihan ganda merupakan jenis tes obyektif yang paling banyak digunakan oleh para guru. Soal pilihan ganda atau dengan kata lain multiple choise, terdiri atas suatu pertanyaan atau keterangan tentang suatu pengertian yang belum lengkap, dan untuk melengkapinya harus memilih satu dari terdiri atas bagian keterangan (stem) dan bagian kemungkinan jawaban atau alternative (option). Kemungkinan jawaban terdiri atas satu jawaban yang benar (sebagai kunci jawaban) dan beberapa pengecoh (distractor).

Menurut Gronlund (1981) “alternatif jawaban empat kurang baik dibandingkan dengan yang lainnya. Makin banyak alternatif jawaban, makin kecil kemungkinan peserta didik menerka” Jadi, jumlah alternatif jawaban sebenarnya tidak ada aturan baku. Guru bisa membuat 3,4,5 alternatif jawaban. Semakin banyak maka akan semakin bagus.

Soal tes pilihan ganda dapat digunakan untuk mengukur hasil belajar yang lebih kompleks dan berkenaan dengan aspek ingatan, pengertian, aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi. Soal tes bentuk pilihan ganda terdiri dari pembawa pokok persoalan dan pilihan jawaban.

B.  Jenis-Jenis Bentuk Soal Pilihan Ganda

Ada beberapa jenis tes bentuk pilihan ganda, yaitu :

  1. Distracters, yaitu setiap pertanyaan atau pernyataan mempunyai jawaban yang benar. Tugas peserta didik adalah memilih satu jawaban yang benar.
  2. Analisis hubungan antara hal, yaitu bentuk soal yang dapat digunakan untuk melihat kemampuan peserta didik dalam menganalisis hubungan antara pernyataan dan alasan (sebab- akibat)
  3. Variasi negatif, yaitu setiap pertanyaan dan pernyataan mempunyai beberapa pilihan jawaban yang benar, tetapi disediakan satu kemungkinan jawaban yang salah. Tugas peserta didik adalah memilih jawaban yang salah tersebut
  4. Variasi berganda, yaitu memilih beberapa kemungkinan jawaban yang semuanya benar, tetapi ada satu jawaban yang paling benar. Tugas peserta didik adalah memilih jawaban yang paling benar
  5. Variasi yang tidak lengkap, yaitu pertanyaan atau pernyataan yang memiliki beberaapa kemungkinan jawaban yang belum lengkap. Tugas peserta didik adalah mencari satu jawaban yang paling benar dan melengkapinya.

C. Kaidah Penyusunan Soal Bentuk Pilihan Ganda

Menulis soal bentuk pilihan ganda sangat diperlukan keterampilan dan ketelitian. Hal yang paling sulit dilakukan dalam menulis soal bentuk pilihan ganda adalah menuliskan pengecohnya. Pengecoh yang baik adalah pengecoh yang tingkat kerumitan atau tingkat kesederhanaan, serta panjang-pendeknya relatif sama dengan kunci jawaban. Oleh karena itu, untuk memudahkan dalam penulisan soal bentuk pilihan ganda, maka dalam penulisannya perlu mengikuti langkah-langkah berikut, langkah pertama adalah menuliskan pokok soalnya, langkah kedua adalah menuliskan kunci jawabannya, kemudian langkah ketiga adalah menuliskan pengecohnya.

Dalam menulis soal pilihan ganda harus memperhatikan kaidah-kaidah sebagai berikut:

     1.  Materi

  • 1) Soal harus sesuai dengan indikator soal dalam kisi-kisi. Artinya, soal harus menanyakan perilaku dan materi yang hendak diukur sesuai dengan tuntutan indikator soal.
  • 2) Pilihan jawaban harus homogen dan logis ditinjau dari segi materi. Artinya semua pilihan jawaban harus berasal dari  materi  yang sama seperti yang terkandung dalam pokok soal,  penulisannya harus setara, dan semua pilihan jawaban harus berfungsi.
  • 3) Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang benar atau yang paling benar. Artinya, satu soal hanya mempunyai satu kunci  jawaban. Jika terdapat beberapa pilihan jawaban yang benar, maka kunci jawabannya adalah pilihan jawaban yang paling benar.

     2. Konstruksi

  • Pokok soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas. Artinya kemampuan/materi yang hendak diukur/ditanyakan harus jelas, tidak menimbulkan pengertian atau penafsiran yang berbeda dari yang dimaksudkan penulis, dan hanya mengandung satu persoalan untuk setiap nomor. Bahasa yang digunakan harus komunikatif, sehingga mudah dimengerti peserta didik. Apabila tanpa harus melihat dahulu pilihan jawaban, peserta didik sudah dapat mengerti pertanyaan/ maksud pokok soal, maka dapat disimpulkan bahwa pokok soal tersebut sudah jelas.
  • Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban harus merupakan pernyataan yang diperlukan saja. Artinya, apabila terdapat rumusan atau pernyataan yang sebetulnya tidak diperlukan, maka rumusan atau pernyataan tersebut dihilangkan saja.
  • Pokok soal jangan memberi petunjuk ke arah jawaban yang benar. Artinya pada pokok soal jangan sampai terdapat kata, frase, atau ungkapan yang dapat memberikan petunjuk ke arah jawaban yang benar.
  • Pokok soal  jangan  mengandung  pernyataan yang bersifat negatif ganda. Artinya, pada pokok soal jangan sampai  terdapat dua kata atau lebih yang mengandung arti negatif. Penggunaan kata negatif ganda dapat mempersulit peserta didik dalam memahami maksud soal, oleh karena itu perlu dihindari. Namun untuk keterampilan bahasa, penggunaan kata negatif ganda diperbolehkan kalau  yang ingin diukur justru pengertian tentang negatif ganda itu sendiri.
  • Panjang rumusan pilihan jawaban harus relatif sama. Kaidah ini perlu diperhatikan karena adanya kecenderungan peserta didik untuk memilih jawaban yang paling panjang, karena seringkali jawaban yang lebih panjang itu lebih lengkap dan merupakan kunci jawaban.
  • Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan, “Semua pilihan jawaban di atas salah”, atau “Semua pilihan jawaban di atas benar”. Artinya, dengan adanya pilihan jawaban seperti ini, maka dari segi materi pilihan jawaban berkurang satu, karena pernyataan itu hanya merujuk kepada  materi dari  jawaban sebelumnya.
  • Pilihan jawaban yang berbentuk angka harus disusun berdasarkan  urutan besar kecilnya nilai angka tersebut, dan pilihan jawaban berbentuk angka yang menunjukkan waktu harus disusun secara  kronologis. Pengurutan angka  dilakukan dari nilai angka paling kecil ke nilai angka paling besar atau sebaliknya. Pengurutan waktu berdasarkan kronologis waktunya. Pengurutan tersebut dimaksudkan untuk memudahkan peserta didik melihat dan memahami pilihan jawaban.
  • Gambar, grafik, tabel, diagram, dan sejenisnya yang terdapat pada soal harus jelas dan berfungsi. Artinya, apa saja yang menyertai suatu soal yang ditanyakan harus jelas, terbaca, dapat dimengerti oleh peserta didik. Apabila soal tersebut tetap bisa dijawab tanpa melihat gambar, grafik, tabel atau sejenisnya yang terdapat pada soal, berarti gambar, grafik, atau tabel tersebut tidak berfungsi.
  • Butir materi soal jangan bergantung pada jawaban soal sebelumnya. Ketergantungan pada soal sebelumnya menyebabkan peserta didik yang tidak dapat menjawab benar soal pertama tidak akan dapat menjawab dengan benar soal berikutnya.

      3. Bahasa

  • 1) Setiap soal harus menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia.
  • 2) Jangan menggunaan bahasa yang berlaku setempat, jika soal akan digunakan untuk daerah lain atau nasional.
  • 3) Pilihan jawaban jangan mengulang kata atau frase yang bukan merupakan satu kesatuan pengertian. Letakkan kata tersebut pada pokok soal.

Soal bentuk pilihan ganda sangat berguna untuk mengukur tingkat hasil pembelajaran dari sebuah ilmu pengetahuan, tingkat pemahaman, serta tingkat pengaplikasiannya/penerapannya. Karena berbagai bentuk kecerdasan yang terdapat didalamnya, soal pilihan ganda sering digunakan dalam jenis soal objektif. Dimana harus memilih satu jawaban, bukan memberikan jawaban, oleh sebab itu langkah awal adalah dengan menulis soal pilihan ganda. Perubahan bentuk soal dari tipe yang satu ke tipe yang lainnya, harus dipertimbangkan karena hanya bisa dilakukan jika ada beberapa keuntungan yang sama. Sebagai contohnya, dimana ketika hanya ada dua pilihan (up/down), lebih tepat jika diubah menjadi bentuk soal benar atau salah. Sama halnya, ketika ada kelompok yang homogen (sejenis) yang saling dihubungkan (contoh: simbol peta dengan namanya), diubah dalam bentuk soal pencocokan akan lebih bermanfaat. Selain hal khusus tersebut, bagaimanapun juga, soal pilihan ganda lebih baik digunakan dalam tipe soal pilihan dalam bentuk apapun yang cocok untuk mengukur hasil pembelajaran.

D. Kelebihan dan kelemahan Bentuk Soal Pilihan Ganda:

     Kelebihan Bentuk Soal Pilihan Ganda

1) Sifatnya lebih representatif dalam hal mencakup atau mewakili materi yang telah diajarkan kepada peserta didik.

2) Memungkinkan bagi tester untuk bertindak lebih obyektif.

3) Lebih mudah dan cepat dalam mengoreksi.

4) Memberi kemungkinan orang lain untuk ditugasi/dimintai bantuan mengoreksi hasil tes tersebut.

5) Butir soal pada tes obyektif jauh lebih mudah dianalisis.

6) Sangat tepat untuk ujian yang peserta banyak sedangkan hasilnya harus segera seperti ujian akhir nasional maupun ujian sekolah.

Kelemahan Bentuk Soal Pilihan Ganda

1) Pokok soal tidak cukup jelas sehingga terdapat kemungkinan ada lebih dari satu jawaban yang benar

2) Kadang–kadang jawaban soal dapat diketahui siswa meskipun belum diajarkan karena adanya petunjuk jawaban yang benar atau karena butir soal itu mengukur sikap dan bukan mengukur pengetahuan

3) Sampai suatu tingkat tertentu keberhasilan atas suatu jawaban dapat diperoleh melalui tebakan

4) Sulit membuat pengecoh (distractor) yang berfungsi yakni yang mempunyai peluang cukup besar untuk dipilih oleh siswa

5) Membutuhkan waktu yang lama untuk menulis soal-soalnya

6) Siswa cenderung mengembangkan cara belajar terpisah-pisah menurut bunyi tiap soal.

Kelemahan tersebut dapat diminimalkan dengan cara terus berlatih untuk menulis tes objektif yang baik, sehingga penulis benar-benar terampil dalam menulis terutama untuk menulis tes objektif yang dapat mengukur proses berpikir yang lebih tinggi dari hanya sekedar ingatan.

 

Daftar Pustaka

Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan, Ed. Revisi, Cet. 5.  Jakarta: Bumi Aksara, 2005.

Sukardi, Prof. H. Evaluasi pendidikan prinsip dan operasionalnya.
Jakarta; Bumi Aksara, 2008.

 

Sumber Internet:

http://imam2992.blogspot.co.id/2015/08/teknik-penyusunan-soal-pilihan-ganda-pg.html

http://wardahthoyyibatul.blogspot.com/2011/05/evaluasi-pembelajaran.html.

https://www.academia.edu/4943047/Menuliskan_Item_Item_Test_Untuk_Berbagai_Jenis_Tes.